Khamis, Januari 07, 2010

Cerita Yang Paling Sedih


Pernah dengar tak cerita yang paling sedih..cukup sedih.

Suatu ketika di Kuala Lumpur, ada tiga anak muda yang bekerja sebagai eksekutif dan tinggal bersama di pangsapuri yang mewah. Rumah mereka terletak di tingkat yang paling atas, iaitu tingkat 30. Punyalah hebat, bila jenguk di tingkap, akan nampak pemandangan seluruh bandaraya KL yang indah.

Suatu petang bila balik dari kerja, sesampai di pangsapuri ,mereka nampak ramai orang berada di kawasan lif. Ingatkan ada kemalangan ke, rupa-rupanya lif rosak.  Apalagi mereka bertiga pun mengeluh sakan. Mula-mula tu, tunggu juga la, mana tau kalau ada orang datang baiki. Tapi selepas satu jam, tak ada apa-apa perkembangan. Hari dah semakin gelap, badan pun dah berlengas. Last sekali, mereka bertiga ambil keputusan untuk panjat tangga. Bayangkan tingkat 30 nak panjat tangga, mau terlucut kepala lutut!.

Semasa sampai di tingkat 2, seorang dari mereka membuat cadangan.
 ” Apa kata kita bercerita, supaya tak rasa letih. Tapi tak boleh la cerita lawak, nanti letih pasai banyak gelak. Kita cerita yang sedih-sedih”katanya.

Maka, pemuda yang pertama pun mula bercerita sambil mereka memanjat tangga. Kisah dia masa kecik-kecik dulu hidup susah. Kena motong getah, makan nasi lauk ikan masin. Sedih sungguh cerita dia, sampai meleleh air mata. Bila habis cerita, tak sedar pun dah sampai tingkat 15.

Giliran pemuda yang kedua pula bercerita. Dia pun bercerita mengenai masa dia mula-mula mai KL, susah hidupnya. Menumpang rumah kawan. Kadang-kadang tak makan nasi dua tiga hari (tapi makan roti, kalau tidak, mati laa). Buat kerja macam-macam, kena halau pasai tak bayar sewa rumah dan lain-lain lagi. Punyalah sedih sampai kawan-kawan yang dengar pun meleleh air hidung kesedihan. Bila habis cerita yang panjang lebar tu, rupanya dah sampai tingkat 25. Dah dekat, lagi 5 tingkat. Baju pun dah lencun semuanya kerana berpeluh.

Giliran pemuda yang ketiga pula bercerita.

” Cerita aku adalah cerita yang paling sedih sekali” katanya sambil meraba-raba poket seluarnya.

” Ceritalah, kami nak dengar” jawab kawannya.

”Ceritanya begini, kunci rumah kita, aku tertinggal di bawah nuu..dalam kereta!”

Apa lagi, hu..hu.. kedua-dua kawannya meraung... kesedihan.



1 ulasan:

  1. cerita yan gpaling tidak bagus, sya sarangkan supaya kalau cerita yang nyata/

    BalasPadam